Posted in story

Poelang kaompoeng…..

Kemarin kan ada long weekend tuh, dengam modal izin untuk tgl 26 Desember 2008, akhirnya keinginan untuk pulang kampung kesampaian. Sebenarnya agak dilema pulang se, bukan karena apa2 cuma klu habis pulkam biasanya q suka home sick and butuh waktu lagi buat nyesuaiin. Rencana mau pulang naik kereta ekonomi, karena selain harganya yang ekonomis tentunya bebas macet, so cepet. Aku pulang tgl 24, dengan bantuan seorang teman dibantuin deh beli tiket ke stasiun. Tapi walaupun teman q udah berusaha keras (yo, maaf ya ngerepoin mas kamu 😀 ) tiket dengan tempat duduk tidak q dapatkan. Makasih banyak ya buat mas Damanhuri atas bantuannya.

Akhirnya di waktu2 terakhir q ubah rencana, setelah mendengar kabar dari mas Damanhuri q putuskan untuk pulang dengan tidak naik kereta Brantas, tapi ga tau mau naik apa 😛

Alhamdulilah habis gitu Kyandra telp q nanyain udah dapet tiket kereta belum, jadi naik kereta pa ga pulangnya. Trus q bilang ga dapet, lalu dia nawarin buat pulang bareng naik bis. Akhirnya ya udah setelah negoisasi dengan dia masalah pulangnya, dan akhirya deal deh pulang bareng dia.

Sebelumnya agak sedikit dag-dig-dug juga karena atasan q ngasih kerjaan waktu mau jam istirahat, padahal tau klu q izin pulang cepet jam 2 ntar. Setelah berusaha ngerjain dengan akhirnya di bantu ma atasan q, q ngacir pulang. Naik angkutan ke terminal Lebak Bulus dan menunggu Kyan di sana, karena dia ga bisa izin pulang cepet.

Setelah nunggu 2 jam Kyan datang dan dia yang ngurusi tiketnya, ngutang ni karena q belum gajian dan cuma bawa uang 100 ribu, padahal tiket bis-nya 150 ribu, itu biaya sampe Semarang aja. Karena dari Semarang kita rencanya akan ganti bis ke tujuan Surabaya dan turun di Tuban (secara rumah Kyan kan Tuban) dan q melanjutkan naik bis tujuan Jombang dan nantinya oper bis dengan tujuan Kediri, turun di Pare. Itu rencana rute kita ntar 😀

Ternyata saudara2, bisnya jelek banget! fasilitas kaki lima dah! Ya udah sabar aja deh, yang penting masih ber-AC. Ternyata bis-nya berangkatnya malam, jam 19.30 baru berangkat dan masih mampir ke terminal Kampung Rambutan lagi…..dituntut sabar lagi. Setelah bis mulai masuk tol q tidur, ritual rutin klu perjalanan jauh. Perasaan q tidur udah lama deh, kok masih nyampe Cirebon sih, udah mulai gusar ni karena kayaknya target nyampe rumah tgl 25 pagi ga kesampaian. Ternyata tadi macet secara q kan tidur jadi ga tau apa2 😀

Akhirnya tidur lagi sampe tengah malam, ketika bis berhenti di sebuah rumah makan. Alhamdulilah dapet makan, ternyata tidak…makanya beli ndiri 😦 . Akhirnya beli pop mie aja, karena kayaknya masakannya kok tidak menarik selera, dan bisnya berhenti lama di situ sebel…sebel…

Perjalanan di lanjutkan lagi dengan bis yang super lambrete dan fasilitas kaki lima, ternyata bukan q aja yang es-mo-si, tetapi penumpang lain juga senengnya ada temannya. Bayangin udah pagi belum ada tanda2 udah deket Semarang, q udah mulai ngomel2 dan Kyan yang di sebelah q ga henti-hentinya buat ingetin untuk sabar. Ya jujur q kesel, kecewa, marah dan ga tau apa lagi secara target q buat nyampe pagi di rumah ga tercapai, over budget plus over time sudah pasti q kesel banget. Belum lagi mikirin nanti nyampe Semarang jam berapa, nyampe Tuban jam berapa, nyampe rumah jam berapa, pikiran itu terus menteror q, gimana ga emosi????? Aku tau klu fokus q ga q alihkan pasti q akan emosi trus, akhirnya q putusin buat nulis, rencana buat ntar di posting di ni blog. Tapi tau ndriri susahnya nulis di atas bis yang jalan, akhirnya setelah berusaha nulis dan susah akhirnya ga jadi.

Udah mana kelaparan bgt secara sejak malam belum makan nasi, orang Indonesia kan ga nendang klu belum makan nasi 😛 . Habis rumah makan yang disinggahi pasti yang ga jelas gitu, entah jorok atau makanannya ga tau masakan kapan. Akhirnya jam 13.00 tgl 25 Desember 2008 baru nyampe Semarang. Lalu naik taxi ke terminal, untungnya kebetulan ada bis yang berangkat ke Surabaya ya udah kita langsung naik and go, rencana makan di terminal gagal karena mikirnya biar cepet. Mana penumpang yang duduk ma q rese, akhirnya q tuker tempat duduk ma Kyan yang di seberang tempat duduk q. Dan Semarang-Tuban lama juga, q udah ketar-ketir ga dapet bis ke Jombang sesampainya di Tuban nanti.

Setelah pusing mikirin gimana ntar, kontak ma ortu nyuruh pulang apapun yang terjadi.Padahal q tau pasti nyampe Tuban udah gelap, walau Kyan nawarin nginep di rumahnya q ga enak ngerepotin orang. Papa pasti juga ga ngijinin. Akhirnya sampe di Tuban jam 18.30 dan kata ortu Kyan udah ga ada bis yang ke Jombang jam segitu, terakhir jam 18.00. Ortu Kyan nawarin buat nginep di rumah mereka dan pulang keesokan harinya, secara q kan cewe mereka jg khawatir klu ada apa2 dengan q. Tapi ortu q nuntut harus pulang, q ga tau harus giman, secara kendaraan ga da, q jg ga mau malam2 sendiri di perjalanan yang q ga tau medan yang akan q lalui. Akhirnya q nginep di rumah Kyan, dan Papa q marah. Aku bingung harus gimana selain menangis. Keesokan paginya pulangdeh ke Pare, alhamdulilah nyampe Pare jam 10.00 an.

Dan ternyata waktu q di rumah pendek banget karena kelamaan di jalan, minggu siang q udah harus balik. Tapi ya di syukuri aja udah bisa ketemu ma keluarga2 di sana. Walaupun ga sempat istirahat ato jalan2 ke mana gitu, selain tentunya maen dari rumah saudara q yang satu ke yang lainnya. Itulag ritual rutin yang harus q jalani jika q pulang ke Pare sejak q kos 3 tahun yang lalu di Malang. Karena tante, om, nenek, handai tolan, teman, sahabat jika tau q pulang pada request minta dikunjungi dan jika yang satu dikunjungi yang lain enggak, nanti ujung-ujungnya pada protes.  Jadi keinginan jika di rumah istirahat aja, jarang terpenuhi….

Sekian dulu ya reportase, eh…cerita kali ini….bye….

Advertisements

12 thoughts on “Poelang kaompoeng…..

  1. Sebenarnya hidup akan lebih nikmat jika kita lebih bersyukur akan semuanya.
    namun teerkadang emosi kita melebihi akal sehat serta rasa syukur……
    eh iiya pulang kampung tuh adalah suatu hal yang nikmat bayangkan rakyat jelata kagak pulang kampung udah 11 tahun.
    kan enakk yang bisa pulang kampung hehhehe
    piss yo…….

  2. Alhamdulillah bisa pulang kampung, bs ber-silaturahim. Makin panjang deh umurnya hehehehe ….

    wah klo pengalamannya spt itu hrs planning menghadapi keadaan yg seburuk2nya deh wat pul-kam berikutnya,

    Alhamdulillah Aq dilahirkan, tinggal, bekerja di Jakarta, jd g ngerasain jauh dr ortu, sanak family, kost, dll dll dll.

    Terus semangat deh … hari esok kan lebih cerah.

    Koq namanya Mas Damanhuri ya? kayanya bukan itu deh nama populernya …

    1. @muhammad
      wah, ini ceritanya mensyukuri diri sendiri dan mengasihani q ya???hehehehhe
      iya, syukran sarannya.q kan g suka pke nama populer di blog q karena q melindungi privasi orang2 yang berkepentingan.hehhehhehehh.
      sering2 mampir ya…

  3. itulah suka dukanya orang rantau, tapi salut juga.. masih muda berani bertarung di jakarta dan jauh dari keluarga….
    padahal jakarta jadi tanbah sesak nie….:p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s