Posted in Uncategorized

the strangers….

Jum’at kemarin q gajian 😀 dan lagi agak suntuk, jadinya pengen nonton. Dan akhirnya q putuskan buat nonton the strangers di Djakarta Theater, jauh gpp yang penting murah 😛 . Kepikiran buat nonton sendiri, karena q udah lama ga nonton sendiri, apa lagi ini film horor, pasti sangat seru kalau nonton sendirian. Sempat kepikiran juga apa ga kayak orang ilang ya klu nonton sendirian?? Ya udah contact beberapa teman ada yg g bisa, ada yang udah nonton dan bilang klu filmnya bagus dan cocok banget nonton berdua karena serem ( dalam hati iya bagus berdua klu ada special someone, jd klu ketakutan ada yg protect), sayang gue ga da :(( .

Akhirnya tekad buat nonton sendirian semakin kuat dan klu pulang kemalaman tinggal nginap di mbk ulul, karena kos-nya deket daerah sana. Akhirnya pulang kerja tanggo, mandi dan kemasin baju seperlunya langsung tancap ke Djakarta Theater dengan harapan tiket jam 20.20 belum habis. Alhamdulilah sampe sana jam 20.00 dan walaupun posisi nonton yg strategis udah habis, ya udah q putuskan buat nonton.

Agak ngos-ngosan dan laper juga, akhirnya sambil nunggu jadwal amsuk studio, beli minum dulu. Dan akhirnya saatlah masuk studio, dan apesnya sebelah kanan q ada tante dan om yg lagi kasmaran gitu, otomatis meranalah diri q. Dan disebalah kiri q ada cowo yang jg nonton sendiri kayak q, sayang ga cakep ato cool 😀

Ga tau kenapa filmnya lama bgt diputarnya, biasanya habis thriler film2 yg coming soon langsung film utama, tapi ini enggak malah ada layar blank dan penonton menunggu dengan resah. Akhirnya film diputar juga, pemainnya lumayan OK (baca:cakep), menit2 pertama filmnya masih biasa bahkan cenderung sedih cerita yg ditawarkan, menit berikutnya romantis dan membuat q semakin tidak tahan. Sumpah deh, 15 menit pertama q udah ingin cabut keluar bukan karena takut atau apa tapi karena romantisnya cerita yang disajikan. Alasanya adalah karena membuat q semakin merana dan q ga tahan mengetahui akhir film yg q pastikan bakal jd sad ato tragic ending.

Tapi kok cemen banget klu q keluar, ya udah berusaha duduk manis (baca: kesepian dan gelisah), berusaha fokus ma cerita film yg mulai horor gt, sampe akhirnya bingung karena ketakutan harus pegangan sama siapa. Tengok kanan q mupeng, tengok kiri ilfeel….oh betapa merana diri q…

Film semakin menegangkan dan membuat q semakin takut, berusaha mengalihkan fokus dengan cara tengok kanan niat ngisengin orang pacaran yg pastinya ga nyaman klu dipelototin tapi yang ada q semakin mupeng sama romansa yg diciptakan om dan tante tsb.

Tengok kiri membayangkan raditya dika yang menghibur q dengan aneka macam kekocakan dia, tp kok tambah ilfeel. Akhirnya q putuskan untuk tengok ke depan, ke layar bioskop dan nyengir2 g jelas (baca : ketakutan) dan akhirnya sampe pada adegan yg menakutkan dan spontan q teriak kenceng, setelah berhasil menguasai diri jadi malu. Tapi setelah sadar bahwa bukan q aja yg teriak jd enjoy2 ga tau diri gitu, hehehehehhe. Anehnya setelah teriak yg spontan itu rasanya lega banget jd g sabar nunggu adegan yg ngeri2 lagi biar ada alasan untuk teriak2 😀 .

Akhirnya q jd sering teriak tp rasanya ga selepas tadi, mungkin karena q niat kali ya, g spontan gitu 😛

Dan karena suasana film yg mencekam sempat kepikir g berani jalan sendiri ke kos mbk ulul, g tau knp gt. Padahal q tau jakarta jam 1 malam juga masih rame. Tapi semakin q pikirkan semakin takut, akhirnya q berhenti berpikir dan liat ntar aja.

Akirnya film yg benar2 q tunggu endingnya dengan berdebar2 karena udah ga kuat ketakutan. Akhirnya bener sad ending, oh…tears…

Dan ending film ini ada hal yg q suka, dan q suka banget ama sutrdaranya menambhakan bagian ini. Kreatif q pikir, karena sesuatu yang kecil, simple, dan keliatan ga penting tapi efeknya ke penonton wow..termasuk q..

Dan setelah keluar dari bioskop, seperti yang sudah q kira jakarta still rame, dan q jadi g takut jalan sendiri. 🙂

Advertisements

10 thoughts on “the strangers….

  1. saat gw membaca judul tulisan eni…. yang kukira akan kubaca adalah sebuah resensi penuh spoiler ttg film itu. ternyata saya salah besar!! (halah)

    wah,,, untung aja lo kagak diculik jalan2 sendirian, kalo diculik kan gawat. kasian penculiknya, soalnya elo makannya banyak.

    peace. jangan marah tih,, sabar aja punya tmen cakep kaya gw. :p

    1. @ana
      an, don’t judge a story by title!!!! iya, klu yg nyulik lu jg kasian terlalu tinggi, susah dimasukin karung 😀 .iya gw sabar bgt kok punya temen kayk loe…:P

  2. The strangers…. jadi penasaran mau nonton juga. Tp ntar minta ditemenin ahhh… Biar ndak kesepian, Ngga mau mengalami kejadian seperti author blog ini. hihihiihihi…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s